Saham Produsen Nikel Dibeli Disini, Ini Penyebabnya


kabaris.com - Saham emiten nikel naik pada awal perdagangan hari ini, Jumat (17/12/2021), di tengah kenaikan harga nikel dalam 2 hari terakhir.

Berikut kinerja saham nikel berdasarkan data Bursa Efek Indonesia (BEI) pukul 09.17 WIB.

  • PAM Mineral (NICL), +1,43% saham, menjadi Rp 71/saham

  • Harum Energy (HRUM), +0,69%, menjadi Rp 10.975/saham

  • Vale Indonesia (INCO), +0,43%, menjadi Rp 4.630/saham

  • Timah (TINS), +0,34%, menjadi Rp 1.495/saham

Saham NICL memimpin kenaikan 1,43% menjadi Rp 71/saham, setelah kemarin stagnan.

Saham HRUM naik 0,69%, melanjutkan kenaikannya dalam 2 hari terakhir. Saham ini naik 3,32% dalam seminggu, dan dalam sebulan naik 22,13%.

Tak ketinggalan, saham INCO juga terapresiasi 0,43%, rebound dari koreksi selama 2 hari berturut-turut.

Saham emiten BUMN TINS ​​juga naik 0,34% menjadi Rp 1.495/saham, menghentikan tren penurunan selama 3 hari berturut-turut.

Pagi ini harga nikel di London Metal Exchange (LME) naik 0,25% menjadi US$ 19.692,50/ton. Kemarin, harga nikel naik 2,75%. Kenaikan dalam 2 hari terakhir terjadi setelah mengalami tren penurunan selama 5 hari berturut-turut.

Harga nikel berhasil bangkit dari keterpurukan akibat pengetatan pasokan. Permintaan dari energi hijau yang diprediksi akan meningkat menjadi motor penggerak nikel.

Persediaan nikel di gudang London Metal Exchange pada 15 Desember 2021 tercatat sebesar 106.998 ton. Jumlah tersebut turun 59,56% dibandingkan April yang merupakan puncak persediaan tahun ini.

Mengutip laporan International Nickel Study Group (INSG), pasar nikel global mengalami defisit pada sepuluh bulan pertama tahun 2021. Defisit pasokan nikel diperkirakan mencapai 165.500 ton dibandingkan surplus 88.500 ton pada periode yang sama tahun lalu. 2020.

Defisit terjadi karena konsumsi 2.307.900 ton lebih besar dari produksi 2.142.400 ton.

Chen Ruirui, Analis Antaike, memperkirakan neraca pasokan nikel akan bergerak dari defisit 25.000 ton pada 2021. Namun pada 2022 akan menjadi surplus 45.000 ton pada 2022.

Permintaan nikel dalam jangka panjang akan diuntungkan dengan kemajuan sektor kendaraan listrik yang didorong oleh insentif pemerintah di seluruh dunia.

Skenario tersebut memprediksi konsumsi nikel dalam baterai akan tumbuh di atas 1 juta ton pada tahun 2030. Perkiraan ini mungkin memerlukan revisi lebih lanjut mengingat adopsi netralitas karbon yang lebih ambisius oleh negara-negara di seluruh dunia.

“Rantai nilai baterai membutuhkan unit nikel karbon rendah, yang kemungkinan akan mengalami defisit mengingat tingkat elektrifikasi yang diproyeksikan. Selain itu, peran penting nikel sebagai logam penting untuk ekonomi rendah karbon semakin ditingkatkan dengan terus digunakan dalam energi terbarukan.

0 Comments